Kena Tipu Via Telepon Penipu Mengaku Sebagai Teman Yang Terkena Musibah

http://www.ambyaberbagi.com/2015/05/kena-tipu-via-telepon-penipu-mengaku.html
Ini Pengalaman saya beberapa bulan yang lalu, Kena Tipu Via Telp Penipu Mengaku Sebagai Teman Yang Terkena Musibah. Mungkin dari beberapa teman sudah ada yang mengalami hal serupa, karena ternyata dari teman saya oun ada beberapa yang mengalami hal serupa, Tapi kali ini akan saya coba share pengalaman saya, mudah2an setelah ini jangan ada yang terkena tipu daya dari para penipu ulung yang memang masih bergentyangan di luar sana.

Saya akui penipu telah mempersiapkan segalanya dengan cukup matang, dan tidak di lakukan sendiri, mungkin mereka sebelumnya membuat team yang solid untuk bekerja sama sehingga membuat situasi seperti sebagai mana aslinya, dan terbuktii saya dan beberapa teman yang pernah mengalami nya, dengan berat hati mengakui telah tertipu oleh mereka, hehe. Namun yang namanya penipu juga manusia biasa, pasti masih banyak titik titik kesalahan yang bisa membuat kita tahu bahwa itu adalah rekayasa dan berpuntut penipuan semata.

Oke kayak apa siyh kronologi kejadianya hingga saya bisa terjebak dan akhirnya menggelontorkan sejumlah uang pada para penipu tersebut, Kena Tipu Via Telp Penipu Mengaku Sebagai Teman Yang Terkena Musibah.Yuk langsung saja cekidot.

Hari itu jam menunjukan sekitar pukul 10.00 pagi jam di mana orang secara umum sedang lumayan sibuk. Namun berbeda dengan saya, pada hari itu saya kerja pada Shift Sore yang berangkat sore dan pulang malam. Jam 10.00 adalah waktu di mana saya sebenarnya baru ingin melanjutkan tidur yang masih kurang semalam, tiba tiba ponsel berdering, dan kuangkat telponya lalu... (kira -kira seperti ini percakapan yang terjadi antara saya dengan para penipu)

Penipu : Halo bro..
Saya : iya halo, siapa ini?
Penipu : Ah lu masa gak tau ma gue, ini temen elo,
(Sedikit penasaran dan rasa kantuk yang dalam sehinga tidak sedikitpun menaruh rasa curiga, karena suara nya memang mirip banget sama temen saya ya langsung saja saya sebut nama salah satu teman saya)
Saya : Tukiman ya man? (sebut saja Tukiman "nama samaran")
Penipu : Iya ini gue bro,
saya : ooh ada apa ini man?
Penipu : Iya ni gue, gue lagi di jalan mo ktempat lo,
Saya : Ooh,
(Dengan expresi sedikit sebal dan peraaan gak enak karena teman yang satu ini sering ngerepotin dan sedikit menyebalkan)
Penipu : Iya ni gue mau ke tempat lo, trus di jalan kena polisi, trus gue ketilang deh, tapi  dompet gue ketinggalan bro, gue cuma mau minta tolong, bilangin sama pak polisi kalo dompet gue ketinggalan. gitu aja ya, please,,
Saya : (Perasaan sedikit lega karena kali ini doi gak minta yang aneh aneh) iya udah sni gue bilangin
Penipu : iya udah gue kasih ke bapak polisi ya, ni ngomong bentar aja.
Saya : iya sini buruan

Penipu : Halo selamat pagi mas,
( Berganti suara orang lain dan suasana sedikit ramai, persis seperti di area penilangan, ) 
Saya : iya pak, pagi.
Penipu : Ini temen kamu bawa motor tapi gak bawa surat - surat, lalu saya tilang. mas nya siapa nya ya?
Saya : Owwh saya temenya pak, kebetulan tadi dompetnya tukiman ketinggalan, ni ada sama saya.
Penipu : Oowh iya mas, tapi namanya pelanggaran lalu lintas tetap saja teman mas harus kami tilang, karena tidak membawa dokumen dan surat - surat kendaraan.
saya : oh ya udah pak tilang saja,
(Perasaan sedikit gak enak lagi, ingin segera kabur tapi gak tega ada teman kesusahan kayak gitu maasa saya tinggalin )

Penipu :  (Berganti suara temen saya "Tukimin"  lagi)  Bro gue minta tolong, ni polisi kan minta tilangan 200 ribu, tapi dompet gue kan ketinggalan, kebetulan ni lagi pake motor temen. tolongin gue bro plisss,,
Saya : (Haddeh, sial banget mo tidur pake acara ribet kayak gini, tapi gakpapa laah kasian temen saya) ya udah maunya gimana?
Penipu : Gimana ya, tadi siyh ada ibu2 ketilang juga, tapi dia di kiim pulsa sama suaminya , akhirnya bisa deeh, gitu aja bisa gak tolongin gue kirimin pulsa, ntr gue ganti deeh, bila perlu gue tambahin pulsanya sebagai ganti.
Saya : Hadeh ya udah deeh, gakpapa,

Penipu : (Berganti suara lagi Mengaku sang Komandan Polisi yang sedang menilang Tukimin) Halo mas selamat pagi, ini teman anda kami tilang, berhubung kata temen anda mau di bayar pake pulsa seperti halnya kejadian tadi ibu - ibu yang di kirim pulsa oleh suaminya, silahkan transfer pulsa ke no, bla.. bla. bla.. senilai Rp.200.000 ( Dua ratus ribu rupiah )
Saya : Oh iya pak nanti saya transfer
Penipu : Silahkan Isi tapi telpon jangan di matikan ya,
Saya : Iya pak,

Setelah bebrapa menit kemudian saya mencari konter terdekat dan membelikan pulsa senilai dua ratus ribu tadi sesuai permintaan polisi (Penipu) Setelah saya bayar pulsa dan Pulsa telah masuk saya pulang sambil menelpon penipu yang mengaku Polisi tersebut

Saya : Gimana pak pulsa sudah masuk Belum?
Penipu : Sudah Mas,
Saya : oh ya sudah pak ya,
Penipu : Ohya mas, kebetulan saya lagi butuh pulsa banyak, sedangkan saya lagi sibuk, saya boleh minta tolong gak?
Saya : Tolong apa pak ya?
Penipu : saya minta tolong beliin pulsa 1,8 juta ada  keperluan mendadak, nanti uang saya titipkan pada temen anda mas.

Jleebb,, perasaan saya sudah mulai curiga, dalam hati masa ada polisi minta tolong kayak gitu, sepertinya saya sudah mulai sadar bahwa saya kena tipu,

Saya : Pak, saya mohon di sambungkan dengan teman saya lagi pak saya mau ngomong,
Penipu : Ohya silahkan, mas ini teman kamu mau ngomong, (acting para penipu ini memang lumayan kutu kupret)

Penipu : (Kali Ini berganti dengan suara yang mengaku temen saya tadi), Gimana Bro? udah di beliin belum pulsa nya? ini saya udah di kasih uangnya sama bapak polisi, udah saya pegang ini, tinggal meluncur,
Saya : Kamu siapa siyh sebenernya? (dengan logat sedikit marah karena sudah tahu kalau ini penipuan)
Penipu : Ini Gue, Tukimon, (Kali ini penipu salah nyebut nama )
Saya : Temen Gue gak ada yang namanya tukimon,
Penipu : Aduuh ini gue temen lu broo, masa gak tau siyh,
Saya : Lu peipu lu ya? Ba*g*at lu, (Nada emosi, karena merasa sudah kena tipu mentah mentah)

Tiba - tiba Suara berganti dengan penipu yang mengaku komandan tadi,
Penipu : Mas sopan sedikit kalau bicara, saya ini polisi, nanti saya penjara kamu, kamu sekarang di mana biar saya jemput
Saya : Ah t*i lu, penipu Si*l*n, (Kemudian saya tutup telepon itu)

Yaah begitulah kira - kira kisah saya Kena Tipu Via Telp Penipu Mengaku Sebagai Teman Yang Terkena Musibah., Niat nya menolong malah kena tipu, untung gak sampai kena tipu 2 juta, masih bersyukur deeh,, masih di beri kesadaran kalau itu adalah kejadian penipuan,

Buat teman - teman, sebaiknya lebih berhati - hati kalau terjadi hal yang serupa, lebih teliti, kalau memang itu saudara atau teman anda pastikan data dan keakuratanya, ketika situasi anda sedang tidak terlalu fit, ada baiknya kalau ada telepon yang mencurigakan dengan nomor tak di kenal di berikan juga kepada teman atau saudara anda juga, agar mereka juga lebih tahu kalau memang si penelpon teman atau saudara anda. Mudah - mudahan jangan ada lagi korban penipuan seperti kisah saya di atas, semoga bisa menjadi pembelajaran, semoga bermanfaat dan terimakasih.


loading...